Mengendalikan emosi yang tak terkendali

Hidup kok senengnya nyiksa diri, mbok yah hidup itu dibikin simple aja, mau makan yah makan, ngantuk yah tidur, bosen yah cari hiburan gampang toh? Hidup itu buat dinikmati shob, mumpung bisa nikmatin nikmatnya kasur empuk, nikmatin makan enak puas-puasin shob, banyak loh yang gak bisa nikmatin itu semua! celoteh salah seorang kawan.

Sekilas memang benar apa yang dibilang temen saya itu, tapi coba pikir kalau setiap ada keinginan kita penuhi, pengen makan apapun kita ikuti, lihat cemilan enak walaupun gak laper asal mata kita ngelihat terus ngebayangin kayaknya enak teruus kita makan, tiap lihat barang bagus baju, aksesoris atau apapun yang menurut kita bagus kita beli padahal gak butuh-butuh amat, setiap kesenangan diri kita ikutin gak peduli apapun resikonya. 

Lama-lama karena setiap keinginan itu kita ikutin, tanpa sadar lama-lama kita menjadi orang yang gak bisa nahan diri, kalau keinginan gak terpenuhi kita jadi orang yang gampang kecewa dan emosian, kita mulai jadi orang yang gak sabaran, sentimentil dan sukanya ngeluh tiap dapet keadaan yang gak sesuai sama ego dan kesenangan pribadi kita, bahkan demi memenuhi keinginan kita maka tanpa kita sadari kita mulai menjadi seseorang yang menghalalkan segala cara.

Lihat deh orang yang kecanduan rokok, saya sangat yakin mereka sadar bener kok kalau ngerokok itu gak baik buat kesehatan, manfaatnya pun sangat tidak berarti dibanding dengan kerugian yang sebenarnya didapat, harus buang-buang duit pula, tapi tetep aja mereka gak bisa berhenti kan? Bahkan anak-anak sekolah sampai banyak yang berani nyolong uang SPP atau tipu-tipu orang tua buat bisa nikmatin rokok.

Makanya jangan heran bila kebanyakan orang-orang sekarang tuh hobinya stres, hobinya galau, hobinya emosian, hobinya ngeluh, makanya sampai-sampai ada istilah ngetwitt ato nulis di twitter itu istilahnya adalah nyampah, karena media sosial itu sekarang kebanyakan jadi tempat buang sampah pikiran dan hati manusia dengan segala bentuk keluh kesah, caci maki dan umpatan lainnya. Itulah efek dari kesenangan yang selalu diikuti. 

Makanya kenapa kita dianjurin puasa, biar kita bisa melatih ngendaliin keinginan kita, ngendaliin hawa nafsu kita, ngendaliin emosi kita, biar jiwa kita tetep waras, biar mental kita gak semakin terpuruk, biar hati kita semakin kuat, dan biar hidup kita bisa bener-bener bahagia gak jadi budak keinginan nafsu. 

Kalau kita mau jadi orang yang kuat hatinya, gak gampang ngeluh, gak gampang sakit hati, gak gampang frustasi, yuk kita mulai melakukan terapi diri, terapi PUASA SENANG-SENANG dari hal yang kecil aja dulu, seperti kata pepatah "Tidak makan sebelum lapar dan berhenti makan sebelum kenyang", kita mulai dari nahan keinginan untuk makan, makan seperlunya saja, kurangin ngemil atau makan yang gak perlu, misal kita makan hanya makan besar saja itupun porsinya dikurangin sedikit demi sedikit, kalau tiba-tiba ada keinginan ngemil atau kebayang makanan enak tahain alihkan dengan pekerjaan lain, begitu juga buat yang suka ngerokok tiap pengen ngerokok tahan, lakuin sehari semalem aja, kalau sukses besoknya ulangi lagi, terus begitu setiap hari, terus nanti lama-lama rasain deh sensasinya.

Secangkir Kopi Susu

Salam
Donie Pangestu
Coach, Trainer & Social Worker 
Founder Gradasi Foundation

Share this:

CONVERSATION

0 komentar:

Posting Komentar